5:07 pm - Saturday October 25, 2014

Indonesia, Negeri Atlantis yang Hilang ???

Berawal dari kisah Kobil dan Habil yang merupakan keturunan langsung dari Nabi Adam AS maka proses penyebaran penduduk bumi ini yang disebut sebagai khalifah telah melalui proses yang sangat panjang sekali (Q.S Al Maidah : 27)

Tetapi dari cerita di atas ternyata ada sebuah kisah dan hikmah yang nyaris tidak pernah dipublikasikan kepada umum dikarenakan sumbernya yang masih berdasarkan cerita turun temurun dari nenek moyangnya.

Alkisah dahulu kala Nabi Adam AS beserta Hawa setiap melahirkan anak yang selalu “kembar” laki-laki dan perempuan.Hingga akhirnya dari 3 anak laki-lakinya (beserta istrinya ; dengan cara kawin silang antar saudara) tersebut diperintahkan untuk mengisi masing-masing negeri yang masih kosong.

  • Satu anaknya yang pertama mendiami daratan Afrika.
  • Satu anaknya yang kedua mendiami daratan Arabia.
  • Dan yang ketiga mendiami daratan Asia (tanah jawa).

Dalam kisah tersebut diceritakan bahwa diantara anaknya yang paling “CERDAS” itu tiada lain bernama Nabi Sis AS ditunjuk untuk menempati daerah yang disebut sebagai tanah Jawi.Beliau inilah yang merupakan cikal bakal nenek moyang kita yang diturunkan di tanah JAWA ini.

Sebagai seorang Nabi beliau selalu mengemban tugas untuk saling memperingatkan kaumnya  satu dengan yang lainnya untuk saling berbagi rezeki dan mempersembahkan Kurbannya “hanya” untuk Allah SWT sebagai tanda ujud syukur atas ketaqwaannya sebagai pemimpin di tanah jawa ini.

Selain itu, sifatnya Nabi Sis AS yang lembut, sopan santun dan berilmu tinggi serta diberikan kecerdasan yang sangat luar biasa oleh Allah menjadikan beliau ini selalu menghasilkan hal-hal yang bersifat baru dan berteknologi sangat tinggi dan akurat untuk kurun waktu / masa saat itu.

Hal ini dtandai dengan penemuannya tentang caranya bercocok tanam yang baik dengan memperhatikan musim yang bersadarkan pada perhitungan bintang (Falak), pembuatan tempat persembahan berbentuk Piramida untuk Tuhannya (baik berupa binatang maupun hasil bumi) maupun bagaimana memproses tanah (logam) menjadi sebuah benda yang dapat dipergunakan untuk keperluan hidup sehari-hari (Nujum).

Itulah keistimewaan Nabi Sis AS dengan kelemah-lembutannya, kepekaan sosialnya yang tinggi serta kecerdasannya yang luar biasa akhirnya sama penduduknya digambarkan sebagai seorang ‘SEMAR’. Kata ini di ambil dari kata “samiri” yang artinya samar-samar / kasat mata karena beliau sehari-hari laku / kerjanya hanya beribadah kepada Tuhannya.

Tiada laku hidupnya hanya untuk dipersembahkan kepada Tuhannya saja, tidak lebih.

Makanya emas, perak, dan semua perhiasan maupun hasil bumi yang melimpah di bumi jawa  ini hanya sebagai “sarana” saja untuk menuju ketakwaan kepada Tuhannya.

Dilain sisi, dengan kecerdasannya yang sangat tinggi itu melahirkan bangunan kota modern yang tersistematis dengan desa-desa beserta irigasinya yang tertata rapi serta tata kota pemerintahan berada dipusatnya (epicentrum).

Inilah negeri yang selama ini disebut sebagai negeri Atlantis yang telah hilang itu (Arysio Santos – The Lost Continent Finally Found).

Negeri kita Indonesia Raya, dimana sang nyiur tak pernah lelah melambai-lambai memanggil ibu pertiwi.

Negeri peradaban dunia yang banyak dicari orang selama ini.

Atlantis yang hilang

Ini lah negeri FILSAFAT. Sejarah hanyalah wadah. Di mana putra-putri bangsa seyogyanya mampu menimba nilai-nilai (local wisdom) yang doeloe mengiringi kejayaan negara. Ketika suatu generasi tidak bisa mengurai nilai-nilai keemasan masa lalu bangsanya niscaya terombang-ambing tidak punya identitas. Bukankah globalisasi itu identik dengan bercampurnya nilai-nilai Barat dan Timur?

Hampir semua terkejut. Ketika local wisdom bangsa Indonesia tiba-tiba menjadi milik global dan dianut oleh komunitas internasional tanpa warganya sendiri memahami.

Pertanyaannya: bukankah win-win solution berasal dari ajaran Jawa menang tanpo ngasorake tidakkah engkau sadari bahwa occupation without troops berawal dari petuah lama nglurug tanpa bala. Apakah tak kau cermati learning by doing dan experiance is the best teacher diilhami dari pepatah Minang alam takambang menjadi guru?

Bukti bahwasanya kita adalah  negeri yang sangat tinggi ditandai dengan kebudayaannya yang beraneka warna, beragam bahasa, beragam adat istiadat, beragam suku yang membaur dalam balutan sang “Merah Putih”.

Negeri kemerdekaan untuk semua ummat.

Negeri yang cinta damai.

Tetapi seiring dengan perkembangan waktu di negeri Atlantis ini, sang keseimbangan alam “Raksasa” (Gunung Toba dan Gunung Krakatau) mulai menunjukkan tanda-tanda “saat”-nya sudah mau tiba.

Maka berbondong-bondonglah sebagian besar penduduknya dengan menggunakan perahu Raksasa menaiki itu kapal dan meninggalkan negeri Atlantis menuju negeri asing lainnya.

Hingga “saat” itu benar-benar terjadi yaitu dengan meletusnya gunung Toba yang konon diameter kawahnya sekitar 50 km meledak, mendesak magma ke segala arah lalu meledakkan gunung Krakatau juga dan membumi hanguskan semua yang ada disekitarnya, membuat dunia gelap gulita selama 100 tahun lamanya serta mencairkan lapisan es yang menutupi daratan yang sekarang disebut benua Eropa itu.

Begitu juga air laut-pun naik hingga mencapai 200 meter ! menenggelamkan lembah-lembah pertanian yang subur dulu menjadi sebuah lautan. Seiring berakhirnya masa “Banjir” bandang sedunia itu maka para khalifah yang baru inipun mulai berpencar ke seantero daratan yang “baru” seperti bumi eropa, amerika, arabia  maupun afrika. Dinegeri baru  inilah mereka mengajarkan ilmunya kepada penduduk lokal sebagai rasa sumbangsihnya terhadap daratan yang baru dihuninya.

Berhubung mereka ini termasuk ummat-nya yang paling cerdas maka lambat laun mulai ramailah peradaban baru ditanah yang baru ini. Tapi mereka juga tak luput menceritakan asal usul tanah kelahirannya yang nun jauh di seberang dalam berbagai ragam kisah yang unik yang termaktub dalam berbagai kitab para nabi-nabi / pujangga sesudahnya.

Wallaahu Alam Bishshowab.

Jadi seandainya seluruh penduduk dunia ini disuruh tinggal di bumi Nuswantoro ini maka mereka akan “betah” dan merasa tidak asing, mengapa ? jawabnya ya karena sebetulnya Indonesia terutama tanah jawa ini merupakan ‘MOTHER HOME” city untuk seluruh ummatnya Nabi Adam AS.

Kalaupun ada yang mengklaim bahwasanya Bani Israel itu adanya hanya di negeri Arab, itu juga nggak salah, karena nenek moyang kita juga menyebar kesana. Tapi kalau kita minder dan merasa sebagai bangsa yang terbelakang maka jawabannya nanti dulu…

Karena kitalah sesungguhnya RAS PALING UNGGUL diseluruh dunia ini.

Kadang dengan kecerdasan kita yang MasyaAllah menjadikan kita saling menyalahkan satu dengan yang lainnya. Saling beradu mulut, adu gengsi, dan seterusnya. Dan tidak akan diketemukan dinegeri manapun dimuka bumi ini kecuali Indonesia.

Itulah ciri negeri para FILSAFAT yang “ADA” dan “BERADA” sebelum negeri-negeri “Teknologi” maupun negeri KEYAKINAN” saling bermunculan di bumi ini.

Jadikan semua perbedaan yang ada ini sebagai satu kekuatan nasional yang dahsyat untuk membangun jati diri bangsa ini menggapai mercusuar dunia yang tidak lama lagi ada dihadapan kita.

Entar benar entah tidak, atau itu cuma sekedar sunnah.

Boleh percaya dan boleh tidak.

Tapi yang pasti “Allah tidak akan merubah nasib suatu kaum atau bangsa kecuali bangsa  atau kaum itu sendiri yang mau merubahnya (QS Al Anfaal : 53 dan QS AR Ra’d : 3)

“Yang demikian (siksaan) itu adalah karena sesungguhnya Allah sekali-kali tidak akan merubah sesuatu nikmat yang telah dianugerahkan-Nya kepada sesuatu kaum, hingga kaum itu merubah apa yang ada pada diri mereka sendiri, dan sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui” Al Anfaal : 53.

 

 

Filed in: Agama, Artikel

2 Responses to “Indonesia, Negeri Atlantis yang Hilang ???”

  1. February 12, 2012 at 5:02 pm #

    Masih banyak bukti nyata bahwa INDONESIA adalah THE LOST ATLANTIS atau SURGA YANG HILANG pada awal pertama kali penciptaan BUMI:

    1. Di temukan jenis manusia lain di BIMA NTB: umum di sebut
    2. Ada 3 gunung vulnanik purba yg menjadi salah satu penyebab BANJIR pada zaman NABI NUH yg saat itu meledak bersamaan dan berada di Indonesia, yaitu:
    Gunung Krakatoa (selat sunda), Gunung Toba (sumatra) & Gunung Bromo.
    3. Spesies hewan aneh & langka banyak di temukan di Indonesia dengan jumlah 8 yang tidak ada di negara lain (komodo, kuskus, merak, dll.
    4. Indonesia kaya dengan tumbuh-tumbuhan aneh & langka yang tidak ditemukan di negara lain (buah naga, raflesia arnoldi, dll).
    5. Indonesia negara PALING KAYA SUMBER DAYA ALAM: Emas (pusat tambang terbesar di dunia FREEPORT Papua, Gas Alam (Jawa & Madura), Batu bara (Kalimantan), Dll.
    6. Banyak di temukan PIRAMIDA selain di MESIR, yaitu di Garut (Gunung Sadahurip), dll.

    Dan masih banyak bukti lain yang menunjukkan FAKTA NYATA bahwa INDONESIA lah KOTA KUNO BERPERADABAN MAJU seperti di tulis dalam buku “Atlantis the Lost Continents Finally Found”, Santos menunjuk Indonesia sebagai lokasi Atlantis yang hilang berdasarkan definisi yang disebut Plato dalam ‘LOST CIVILIZATION’.

    Sebelum jaman es berakhir 30.000 sampai 11.000 tahun lalu, di Indonesia terdapat daratan besar. Saat itu permukaan laut 150 meter lebih rendah dari yang ada saat ini.

    Di lokasi itulah tempat adanya peradaban. Sementara, sisa bumi dari Asia Utara, Eropa, dan Amerika Utara masih diselimuti es ALIAS belum tercipta Negara Amerika & Negara Eropa lainnya. Mereka muncul di permukaan setelah terjadi BANJIR BESAR akibat meledaknya Gunung Vulkanik Purba di Indonesia yang mengakibatkan melelehnya es di Kutub utara & selatan.

  2. May 5, 2012 at 9:14 pm #

    terima kasih kerana share info yang sangat berguna

Leave a Reply